Home » , , , » Sejarah Team Fulham FC

Sejarah Team Fulham FC

Written By Ardian on 31 May 2012 | 4:58 PM




Dibentuk pada tahun 1879 oleh anggota gereja pada jalan Bintang, West Kensington membuat Fulham klub tertua di London. Di sinilah anak sekolah menendang bola di sekitar satu sama lain pada bidang bermain bobrok yang mendirikan klub Inggris kita semua tahu hari ini. Penaklukan pertama mereka dalam turnamen Piala memenangkan London Barat Piala Amatir pada tahun 1887 dan 12 bulan kemudian berubah nama mereka dari St Fulham panjang ditarik keluar, Andrews Gereja Sekolah Minggu Football Club dengan nama pendek dari Fulham FC. Pada tahun 1893, mereka kemudian memenangkan Liga London Barat pada mereka usaha pertama, tetapi klub tetap dalam kompetisi amatir selama 5 tahun. Fulham pindah dasar pada tahun 1896 dengan Craven Cottage sekarang terkenal dan kemudian pada tahun 1897 menyelesaikan memindahkan mereka ke sepak bola profesional dan bermain di Liga Selatan. Pada tahun 1907, dengan dua Gelar Liga Selatan untuk kredit mereka, mereka diterima untuk berpartisipasi dalam Football League.

Perlengkapan pertama Fulham s di Divisi 2 berada di kandang melawan Hull City, sayangnya, mereka kalah 1-0. Ini hanya satu set kecil kembali seperti mereka mengangkat permainan mereka dan posisi dalam tabel dan berhasil menyelesaikan musim pembukaan mereka di tempat 4 terhormat. Harapan tinggi untuk klub untuk mendapatkan promosi ke Divisi 1 segera berlari dan pemahaman menghabiskan beberapa dekade berikutnya di Divisi 2 menjadi disemen dengan hanya menjalankan pertunjukan pabrik. Sepak bola atau kurang dari itu memberikan pukulan kejam Fulham pada akhir musim 1927, melihat klub Divisi diturunkan ke 3; resmi dikenal sebagai Divisi Selatan 3. Untuk gelar, keterampilan dan hadiah sepak bola Fulham lebih tepat untuk hal ini Divisi lebih rendah dan itu akan memerlukan perubahan mendasar dari klub untuk bercita-cita ke keadaan yang lebih baik urusan. Memodifikasi prinsip-prinsip dasar klub dari atas ke bawah tidak terjadi dalam semalam. Menghabiskan 3 musim di Divisi 3 Fulham diajarkan sebuah pelajaran tak ternilai dalam puas diri dan menonjolkan diri. Musim 1931/32, Fulham naik ke kesempatan dan sekali lagi tuan dari nasib mereka sendiri ketika mereka menduduki puncak tabel dengan menang 10-2 melawan Torsi seperti Amerika dan mengesankan 111 gol musim itu mereka dipromosikan kembali ke Divisi 2.
Sepakbola Fulham s hadiah dan bentuk baru ditemukan dilanjutkan di musim berikutnya karena mereka bekerja dengan cara mereka sampai meja dan promosi berturut-turut adalah mencari kemungkinan tetapi dengan beberapa kemenangan baik dari Stoke City dan Tottenham Hotspur mereka diperas ke tempatnya.

Pada tahun 1949, masuk dalam apa yang digambarkan sebagai era modern sepak bola, mimpi dan ambisi Fulham itu menjadi kenyataan ketika mereka mendapat promosi ke Divisi 1 yang. Dengan ini juga datang tanggung jawab bersama klub sepak bola bersaing mahir yang memiliki pemain kelas dunia yang mereka miliki. Fulham musim debutnya s di tingkat atas melihat mereka berjuang dan pertunjukan rutin miskin dan hampir menjadi norma bagi klub. Akhir musim tidak bisa datang lebih cepat dan secara ajaib Fulham memang tinggal sampai selesai 17 dalam tabel. Lebih dari sama diikuti musim ini, setelah dengan klub mengelola sekali lagi untuk menghindari degradasi. Tak pelak meskipun, pada musim 1951/52 bawah mereka menyelesaikan tabel berarti bahwa untuk waktu telah Divisi 1 telah berakhir untuk mereka.
Beberapa tahun yang diikuti Fulham tidak pernah benar-benar menunjukkan sesuatu yang istimewa sampai mereka menemukan beberapa bentuk dan anggun mencapai Piala FA semi final pada tahun 1958. Ini memberi mereka bahwa sutra keyakinan yang mereka sangat dibutuhkan. Lain dorongan bagi klub datang ketika mereka membuat promosi kembali ke tingkat atas sepakbola. Melihat lebih percaya diri ini menarik hadiah sepak bola Graham Leggat yang membuat 277 penampilan untuk Fulham dan kompeten terjaring 134 gol, menempatkan dia dalam lima top skor gol bagi klub. Mereka menyelesaikan musim di tempat 10 biasa-biasa saja, yang posisi mereka tertinggi di Divisi 1 pada saat itu. Selama periode ini Craven Cottage bisa menarik kerumunan 30.000 ditambah.
Para 50 s membawa bakat lain untuk klub, satu pemain secara khusus identik dengan Fulham Football Club dan harus disebutkan. John Norman Haynes, dari daerah Kentish Town dari London ditandatangani oleh klub ketika dia masih anak sekolah dan secara luas dianggap oleh banyak sebagai pemain klub terbesar dengan melewati kemampuan kedua ke none. Ia juga diberi julukan Mr Fulham dan The Maestro dan memperoleh penghargaan tambahan dalam pembuatan topi untuk Inggris 52, 22 sebagai Kapten. Haynes dedikasi dan loyalitas ke Fulham adalah total, menghabiskan seluruh karir sepak profesionalnya dengan klub. Dia memiliki mantra pendek sebagai pemain dengan Durban City, Afrika Selatan Klub tapi ini setelah dia mundur bermain profesional. Dalam tahun di sepakbola Fulham hadiah dari Hayne membuat 658 penampilan untuk klub hingga 1991 dan memegang rekor pencetak gol teratas dengan 158 gol.
Pada pertengahan 70 s klub membuat beberapa pemain besar dengan pemain seperti Bobby Moore dan Alan Mullery. Hal ini berdampak pada kinerja sebagai klub pertama mereka mencapai final Piala FA melawan West Ham pada tahun 1975. Sayangnya untuk klub West Ham mencetak 2 gol dalam lima menit satu sama lain dan berjalan pergi juara dengan skor 2-0. Dalam periode yang sama klub dibuat final lagi di Piala Anglo-Skotlandia namun kalah dari Middlesbrough. George Best, memiliki mantra di klub bermain 47 kali di musim 1976/77.
Namun musim 1979/80 melihat Fulham mencapai titik terendah lagi, sekali lagi diturunkan dan manajer Bobby Campbell telah dipecat. Penggantinya Malcolm Macdonald direstrukturisasi skuad dengan penandatanganan baru seperti hadiah sepak bola Gerry Peyton, Tony Gale, Ray Houghton dan lain-lain menciptakan sebuah tim kuat dan dalam melakukan promosi sehingga memenangkan kembali ke Divisi 2. Fulham berada dalam bentuk baik musim ini setelah kalah tapi sayangnya pergi ke Derby pada pertandingan terakhir ditolak Fulham promosi ke Divisi 1 berturut-turut. Sayangnya utang Fulham s adalah melumpuhkan klub secara finansial dan keputusan itu dibuat untuk menjual pemain berkualitas banyak untuk menyimpan pelampung kapal tenggelam. Sekarang dengan tim compang-camping dan kiri setengah hati skuad degradasi pada tumit Fulham. Pada tahun 1986 mereka kebobolan untuk yang tak terelakkan dan lagi kembali di Divisi 3. Klub tidak pernah benar-benar menemukan pijakan untuk sisa 80 dan awal 90 s tapi menang promosi kembali ke Divisi 2.
1997 memberi klub beberapa keamanan keuangan pada saat Pebisnis Mohamed Al-Fayed membawa klub yang musim panas dan berjanji bahwa Fulham akan di atas penerbangan dari sepak bola dalam waktu lima tahun. Bab pertama untuk ini adalah memilih Kevin Keegan sebagai manajer yang telah Chief Operating Officer untuk klub. Musim momentum tumbuh dengan Fulham memenangkan permainan setelah pertandingan. Mereka berhasil takik sebuah 101 poin yang luar biasa dan dengan itu promosi ke Divisi 1. Hal ini dibantu dengan penandatanganan Paulus Peschisolido; Barat Broms pencetak gol atas dan hadiah sepak bola Kapten Chris Coleman. Hambatan hanya ditempatkan di depan Fulham adalah menawarkan FA Keegan England FC manajer pos. Sebuah Keegan senang diterima.
Paulus Bracewell mengambil alih klub tapi tidak lama sebagai Al-Fayed dihapus dia di Maret 2000. Pemain Prancis Jean Tigana Amadou memiliki 52 caps untuk Prancis untuk kredit dan diberi kesempatan untuk mengelola Fulham FC, dan melakukannya dengan sukses besar. Semua kerja keras akhirnya datang untuk berkembang dan kekecewaan masa lalu degradasi sekarang bisa diletakkan di belakang mereka. Meniup oposisi yang jauh dengan kesenjangan 10 poin antara mereka dan runner up Blackburn Rovers, penerbangan atas sepak bola adalah milik mereka untuk pertama kalinya sejak 1968. Agonizingly sedih untuk para penggemar dan pemain sama dan bahkan lebih lagi untuk Chris Coleman sendiri adalah kecelakaan mobil yang serius ia menjadi terlibat masuk Ada harapan besar bahwa ia akan membuat pemulihan penuh untuk melihat dia bermain lagi untuk Fulham tapi ini tidak terjadi. Tim telah memperkuat fantastis Tigana tidak bisa mempertahankan bentuk super mereka di Premiership. Bahkan menyelesaikan di tempat terhormat dalam 13 tabel, ini untuk banyak adalah antiklimaks untuk apa yang mereka harapkan. Hal intensif untuk Prancis musim berikutnya dengan lebih tidak untuk hasil yang menguntungkan dan kematiannya datang tiba-tiba ketika mereka kalah di kandang 4-0 untuk Blackburn Rovers.
Hadiah sepakbola Chris Coleman s tidak membuat kembali ke Fulham tapi kali ini bukan sebagai kapten, tapi sebagai manajer menjelang akhir musim 2002 yang memukau banyak di klub dan fans. Dalam memerintah klubnya selesai catatan waktu semua tempat 9 pada musim berikutnya. Coleman menyaksikan timnya memiliki beberapa pertandingan sulit di musim 2005/06 tetapi dengan ini datang beberapa hasil mengagumkan dengan mengorbankan klub besar seperti Chelsea, mengalahkan mereka 1-0 dan kemudian Liverpool memiliki rasa dari anak-anak Fulham ketika klub Scouse terkejut selesai pertandingan dengan apa-apa kecuali 2 gol menempatkan melewati mereka. Coleman s bakat di lapangan namun tidak cukup sampai ke tingkat yang sama di luar lapangan dan dengan lari dari nasib buruk jasanya tidak lagi diperlukan di musim 2007.
Tiga hari setelah Natal, 2007 Roy Hodgson diumumkan sebagai manajer baru Fulham s. Hodgson membuat beberapa pemain langsung di jendela transfer Januari. Beberapa dari ini termasuk hadiah sepak bola seperti Liverpool striker Jari Litmanen, Norwegia Brede Hangeland pemain ditambah beberapa favorit penggemar seperti Brian McBride dan Jimmy Bullard. Fulham masih gemetar pada waktu dan kadang-kadang, oleh kulit gigi mereka berpegangan pada kemuliaan bermain di Liga Utama.
Fulham adalah klub yang selalu harus berjuang keras untuk tempat di Liga Utama seperti sejumlah klub lain di sepanjang sisi mereka. Dengan pemain menjadi lebih mahal dan biaya catatan baru mentransfer selalu pecah, itu hanya membuat keputusan-keputusan sulit bahkan lebih sulit untuk bersaing dengan klub uang seperti Manchester United dan Chelsea.

Selamat berbagi ke:
Share this article :
 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger